Etalase

Buletin bedug Edisi 33

Tak dapat dimungkiri, kelompok mayoritas dalam kehidupan sosial mempunyai peranan yang sangat besar dalam menentukan arah dan pola pikir masyarakat. Bahkan menurut sejarah, Walter Reynolds, seorang uskup agung Canterbury berhasil menggulingkan Raja Edward II dari kekuasaannya dengan menggunakan suara rakyat.

Sehingga sangat wajar, akhir-akhir ini istilah “Suara mayoritas adalah suara Tuhan” semakin populer di sekitar kita. Tak terkecuali, hadirnya sistem demokrasi yang menitikberatkan kekuasaan pada rakyat (seakan) turut andil melegitimasi bahwa kebenaran itu merupakan kehendak Tuhan dengan menggerakkan hati nurani mayoritas masyarakat.

Dan terbukti, pada kontestasi politik 2019, terdapat oknum yang menyeret agama demi mendapatkan suara mayoritas. Akibatnya, ketika agama diperalat untuk mencapai kepentingan pribadi atau golongan tertentu, hampir dipastikan agama akan mengalami pergeseran dari tujuan yang semestinya.

Atas dasar itulah, buletin Bedug edisi 33 ini menyuguhkan pembahasan tema “Dualisme Mayoritas”. Di samping sebagai instruksi reflektif, pun sebagai upaya pendewasaan dalam menyikapi suara mayoritas sesuai dengan pemahaman yang bijak dan benar. Wabakdu, semoga suguhan kami ini bisa diterima dan bermanfaat bagi semua.

Tabik,

DOWNLOAD PDF

Tampilkan Lebih Banyak
Cek Juga
Close
Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker